Sunday, September 27, 2009

Muhasabah Syawal

Maaf untuk kata yang mengguris, perilaku yang menghiris, lidah yang menikam, sikap yang menekan, pergaulan yang kurang, permintaan yang berlebihan. Syawal kedua untukku di sini telah tiba dan hampir berlalu. Ramadhan pergi walau sekejap cuma. Ditangisi..Kegembiraan atau kesedihan. Gembira; kerana bakal tibanya Syawal. Sedih; kerna meninggalkan bulan kerahmatan dan keampunan. Masing-masing ada perkiraannya sendiri.

Terlewat tapi masih lagi di bulan Syawal. Masih sempat saya kira untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Idulfitri kepada semua yang sudi meluangkan masa di sini. Yang pernah, telah, dan sedang mengenali diri ini, saya unjurkan tangan memohon seribu kemaafan. Agak banyak khilaf dengan saudara sendiri yang perlu dihisab. Usia 22 tahun bukan usia yang mentah untuk menilai baik buruk tindakan yang dibuat. Dan amat pasti dan yakin, masih ada insan di luar sana yang masih menyimpan haba kemarahan terhadap saya. Tiada yang mampu saya lakukan untuk anda, hanya kata-kata maaf dan titipan doa keampunan sahaja yang boleh saya lakukan.

Amat tepat kata-kata hukamak, muhasabah diri amat berharga walau sekejap cuma. Sebelum tidur, renung sejenak untuk timbangan pahala dan dosa yang telah kita lakukan untuk hari tersebut. Tanamkan dalam hati dan pasakkan dalam tindakan kita, agar segala perbuatan kita menjadi lebih baik dari hari ini dari hari-hari sebelumnya. Jangan masukkan kita dalam golongan yang rugi dan amat malang jika kita tergelincir ke lembah orang-orang yang hina.

Kembali merenung diri yang keberadaan di bumi anbiya' tidak dimanfaatkan sepenuhnya oleh kefaqiran diri. Membangga dengan debu ilmu yang ada tanpa usaha menjadikan debu itu amalan hidup yang berterusan amat merugikan. Ilmu tanpa amal adalah sia-sia. Melihat peningkatan sahabat-sahabat yang lain, kadangkala menimbulkan keinsafan yang memuncak. Tetapi tewas di pertengahan jalan. Rebah dengan luka yang pedih, tanpa usaha mencari 'doktor' untuk merawat luka yang makin merebak...

Sekali melihat imej diri di cermin, merenung anugerah Allah. Seolah tidak disyukuri bahkan dikufuri. Wana'uzubillah...Ya Allah, Ampuni dosa-dosaku. Mata yang melihat dengan jelas, mulut dan lidah mampu bertutur dengan sempurna, sepasang tangan yang lengkap, kaki yang kuat untuk bergerak tapi hati dan jati diri yang lemah. Kalah dengan nafsu yang menunggang diri. Tewas dengan mainan syaitan musuh Ilahi.

Setiap kali ujian yang datang, ditangisi, diratapi, direnungi dan akhirnya pertemuan dengan Allah sebagai penenang hati. Setiap kali dikurnia kejayaan, lupa diri, bangga diri, megah dan ujub menguasai hati. Bukan sekali, tapi berkali-kali yang meletakkan diri bagai hamba yang tidak mensyukuri. Hidup hanya mencari damba ilahi ketika kedukaan, dilupai ketika hidup dipenuhi kegembiraan. Ya Allah, ampuni dosa-dosaku...

Ramadhan datang mengajar sebulan lapar dan dahaga. Alangkah baik dan cantik jika disusuli dengan enam hari puasa di Syawal yang mulia ini. Untuk mencari fadhilat setahun puasa yang hanya ditemui setahun sekali. Yang tak mustahil terakhir bagi kita. Ya Allah, terimalah amalan puasa, rukuk, sujud, dan ibadat kami di sisiMu...

Sejenak dengan KalamMu, diratapi dengan kelalain diri. Menangisi dengan kealpaan nafsu. Menyesali dengan tanggungjawab yang berada di pundak diri. Tak mampu...Besar amanah agung yang diberi. Tapi mengkhianati dengan kenikmatan duniawi yang melekakan. Teringat akan doa yang diajar oleh guru al-Quran saya di maahad dulu, ustaz Radhi...

"Ya Allah, aku mohon padaMu,
datangkanlah apa yang aku pelajari,
kembalikanlah kepadaku akannya ketika aku berhajat kepadanya
dan janganlah Engkau lupakan aku akannya"

Semua yang datang ke sini, bacalah dan jika ada, ampunilah dosa-dosa saya dengan kalian. Wassalam...



2 comments:

Saya September 28, 2009 at 2:56 AM  

selamat hari raya aidilfitri..

ni ada kat msia ker??

@MBe September 28, 2009 at 12:38 PM  

selamat hr rya jg...x blk.ade sni lg.nk mai ke?sila2...:p

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP