Sunday, December 27, 2009

BarakAllahuLakuma...




Thursday, December 24, 2009

L.E.T.I.H

Penentangan keamanan terhadap jiwa dan perasaan amat meletihkan. Terguris dan terluka perkara biasa yang perlu dilalui dan ditempuhi. Orang kata mencegah itu lebih baik daripada mengubati. Tak kurang juga kata-kata bijak pandai, menjaga itu lebih sukar daripada mencari.

Kesemuanya hakikat yang tak termampu ditolak oleh sesiapa yang telah dan sedang melalui keadaan tersebut. Teringat kuliah daripada Ustaz Nazrul Nasir baru-baru ini... " Tahap sesuatu ilmu itu ada tiga peringkat. Ilmulyaqin, dzhonnulyaqin, dan haqqulyaqin...". Saya sedang menghadapi tahap ketiga dan inilah tahap yang paling sukar dan mencabar...untuk saya.

Dengan bantuan dari tahap pertama dan kedua, saya amat harapkan kesudahan yang baik. Dan itulah yang terbaik daripada segalanya. Realiti yang akan diharungi tidak harus ditepis dan dielak seperti seorang yang tiada prinsip diri. Seharusnya saya berusaha menghadapinya dengan redha dan mampu mencari manik-manik mutiara dalam lumpur hitam yang dalam.

Allah...Helaan nafasku senantiasa menyebut namaMU yang Maha Agung dan Maha Tinggi. Perjalanan ranjau yang dilalui amat bernilai jika semuanya dikembalikan kepadaMu. Terselit seribu satu hikmah dalam setiap urusan aturan ciptaanMu. Amat beruntung jika kesemua makhlukMu sedar akan hakikat kejadian ini. Tidak seperti golongan orang-orang yang khaasiruun ( orang-orang yang rugi ) yang hilang punca dengan sedikit percubaan dunia yang fana...Moga-moga saya termasuk dalam golongan orang-orang yang beruntung.

Tidak dapat lari dari definisi kejadian manusia, fitrahnya suci tapi tetap hamba yang lemah. Setiap saat dan ketika KITA perlu memperbaiki kelemahan dan mempertingkatkan kebaikan yang tersedia ada. Paling kurang, istiqamah dan berusahalah menjadikan hari-hari kita lebih baik dari sebelumnya. Perbaiki hubungan dengan Pencipta, InsyaAllah hari-hari kita lebih tenang dilalui...

Saturday, December 19, 2009

Cerpeng

Mamat rase malassang nok bangung tiddo. Nye gulling-gulling atah katil.
Pusing kiri, pusing kanang. Serba dok kene dia berase. Mok Lijoh blèbèr
hanyaar kot luor pitu, “Mat! Matahari nok tinggi galoh doh nim, ka’ak
rezeki kalu bangung lèwat-lèwat. Mung tak dok kheje ke ari nim?”

Dok tahang kene blèbèr Mamat Ppayang pong bikah bangung ceggat dari katil.
Baru dia teringat pukol 11 ada kene wat kheje sikit hok Boh dia suroh
kemarèng. Mamat pong jungaa tangang dia ambèk tuala. Pèsèngang mandi P.
Ramlee pulok pagi nim, al maklunglah pukol 10.30 doh. Dari Manir nok jembe
ke Jalang Batah Baru tu jauh jugok. Pah tu nok kena bereti stèsèng minyok
Petronah pulok dekat sipang trapik lait Pulau Musang. Dop ingat starang
nok tamboh minyok kemarèng. Dok dang 10 minit Mamat siap belake doh.
Minung air kopi-o setegok dua lepah tu pakaa kasut kulit atah tangge kak
lambo. Baru beli minggu lepah tu kasut tu. Bekilat ssio! Lepah tu Mamat
pong stak muto vroooooong hale ke bando. Motosika sèkèng hèng jer, tapi
boleh tahang lah.

Jalang Batah Baru ader banyok bangunang jabbat dengang kedaa. Kalu hale ke
depang sikit ada kedaa Astro, hok tv kene bayor bulang-bulang tu. Kalu
tebèng dok bayo jer kena potong hanyaar. Lepah pada suraa Flat Batah Baru
tu ada lèrèk kedaa èkong. Kedaa makang pong ada gok. Kalu jallang sikit
lagi sebelum kedaa Astro tu, ada kawasang lapang tepat juaa khète baru cap
Hyundaa dengang Kia.

Di antara kedaa èkong dengang kedaa Astro tu ada celoh-celoh tu jabbat
loyar baru buka. Pèsèngang baru pah jadi loyar tu Mamat mari mmkir
sorrang. Slo-slo Mamat naèk tikat dua. Napok gaye ader dua orang jer
kherani. Llaki sorang, ppuang sorang. Boleh tahang hok ppuang tu. Tapi
pakaa cicing molèk ngak kat jari manih tu. Ttunang doh pèsèngang tu.. Dok
napok gambo starang. Berat nnanang. Mamat kabo ke kherani ppuang tu dia
nok jjuper Tuang Loyar. Hayat hidup Mamat dok rajing jjuper loyar skali
habuk. Cakkak dengang loyar jauh skali.. Nye mari debo wèh.

Mamat pong ketok pitu masok. Loyar tu tengoh pegang gagang talipung cap
Panasonic kat telinga dia. Wayar talipung tu tengoh beseranggoh lagi. “I
dah uruskan fixed deposit you sebanyak RM10 juta tu. Lagi satu, minggu
depan ni, I nak you ikut I ke Singapore. HSBC Singapore dah buat
arrangement untuk finance syarikat klien I, tak banyak, dalam 20 juta Sing
dollar. Firm I jadi lawyer jugak tu. I turun KL minggu ni, kita dinner kat
Shook di Starhill ok?”

Mamat bukang pandaa sangat cakak orang putih. Tapi bila dengo haa pitih
die pahang. Mainang apa juta-juta nim? Mamat mari mmikir.

Loyar muder tu pong letok gagang talipung sambil-sambil kheling ujung mata
tengok ke Mamat. “Yer, nok mende gop. Saya sibuk sangat ni, dok tengok ker?”
loyar tu tanye Mamat.

Mamat pucat kesi. Dok tahu nok kata mende. Nok jawak saloh. Tak mboh jawak
saloh. Macang mase nok bangung tiddo sakning. Serbe dok kene. Sudohhang
Mamat tebèng jugok jawak.

“Sebenornyer tuang, sayer nim kheje dengang sarikat Telekong. Saya mari
nok sambung wayar talipung hok tuang wak lolok cakkak sakning. Dok sambung
lagi wayar tu, guaner lah tuang boleh cakkak doh!”

Muka tuang loyar tu jadi biru bèrang!

Doh nok wat guana starang! Nok èksèng dok betepat! Ada jugok loyar kècèk
orang dèh! Pecoh bong! Orang jamang lenim kata “kantoi”!

Friday, December 18, 2009

1 Muharram 1431H

Dihiasi akhir dan awal tahun dengan ziarah maqam para auliyaullah amat menyeronokkan. Ditemani mentor yang amat disegani, Us Nazrul Nasir dan Us Hairul Nizam. Tak cukup waktu rasanya bersama dengan mereka dalam sama-sama meredah bumi Kaherah menziarahi para auliyaullah. Penerangan yang menarik tentang latar belakang maqam yang diziarahi begitu mengujakan kami yang hadir. Pengetahuan yang luas dan mendalam mereka tentang para ulamak membuatkan saya salute dengan mereka.

Ziarah kali ini berbeza dengan ziarah sebelumnya. Disamping ditemani dengan us Nazrul dan us Hairul, kali ini saya dapat menziarahi maqam Imam Hassan al-Banna. Sebelum ini, maqam ini dikenakan kawalan ketat untuk diziarahi dengan pengawasan sepenuhnya kerajaan Mesir.

Teringat pesanan us Hairul Nizam supaya menghayati dan mengambil iktibar dari sikap para ulamak terdahulu dalam menuntut ilmu. Tidak hanya kagum dengan mereka, tetapi dalam masa yang sama mengaplikasikan cara hidup mereka dalam kehidupan pembelajaran seharian kita.

Jazakallah diucapkan kepada ahli jawatankuasa Ziarah Maqam KPT (Kompleks Penuntut-penuntut Terengganu Mesir) kerana anjuran program bermanfaat sebegini. Di kesempatan yang ada, saya ingin mengucapkan selamat menyambut tahun baru kepada semua. Jadikan tahun 1431H ini tahun yang lebih baik dari tahun sebelumnya. Sama-sama kita perbaiki diri ke arah hidup yang lebih cemerlang, gemilang dan terbilang.


Wednesday, December 16, 2009

Komen untuk 'Kereta Mercedes'

Blogger El-Imane said...

Seakan memahami analogi yang penuh tersirat ini.

Bicara saya=> Meski pon kereta mercedes sudah seakan tenggelam dek lambakan kemunculan jenama mewah (Lamborghini, Porsche, Aston Martin, Ferrari, Rolls Royce), pada saya mercedes tetap jenama TERBAIK!

Dari mercedes lah lahirnya inpirasi dan bayangan untuk mecipta sebuah Porsche dan sebagainya.

Meski saya bukan dari kalangan kereta mercedes, saya tetap menghormati sekalian mercedes dan berterima kasih kerana tanpa mercedes2 itu, saya takkan mampu untuk berkenalan dengan Porshe dan yang seangkatan dengannya.

Pendek kata dalam bahasa yang lebih mudahnyer, MERCEDES adalah TOK GURU kepada sekalian jenama yang datang selepasnya. Gah sekali mana pon jenama yang terkemudian ini tidak dapat menandingi keGAHan dan membalas segala jasa MERCEDES sejak dari zaman berzaman.

Setiap kereta ada naik dan turun harganya. Setiap manusia ada jatuh dan bangunnya. Kita takkan selamanya jatuh selagi mana kita berusaha untuk bangkit kembali.

Tingkatkan kembali imej Mercedes, agar terbuka kembali mata yang seakan tertutup dari memandangnya!

(Maaf, kalau komenan saya membelit2kan lagi analogi, Tuan. Hehe)



Saturday, December 12, 2009

Kereta Mercedes

Alhamdulillah, selesai sudah urusan penerimaan zakat MAIDAM untuk tahun ini. Majlis yang berlangsung kelmarin menatijahkan pro dan kontra yang tersendiri. Bagi saya, segala yang baik itu diambil sebagai pemangkin semangat dan yang buruk itu dijadikan peringatan untuk masa depan yang mendatang.

Saya tidak mahu mengulas tentang perencanaan jadual majlis yang tidak efisyen dan pertindasannya dengan waktu solat. Saya juga tidak mahu menyentuh tentang cara agihan wang zakat pada malam itu yang agak 'pasar'. Rasanya tidak perlu juga untuk dihisab hasil kesemua wang zakat itu dibahagi, samaada ia cukup atau tidak.

Saya cuma terpegun dan tersentak dengan petikan ucapan salah seorang wakil yang berucap pada petang itu...Tentang kereta Mercerdes. Analogi mudah yang digambarkan membuatkan saya tersenyum sendiri. Jauh dalam hati membenarkan analogi itu untuk diri saya.



Ibarat kereta Mercedes, dahulunya menjadi sebuah jenama yang paling disegani dalam dunia permotoran. Menjadi kenderaan rasmi kebanyakan negara. Menjadi idaman hati ramai ahli perniagaan berjaya. Menjadi kemegahan dengan lambang bulat bintang tiga itu (ye ke ni?).

Tapi sekarang, dunia semakin melangkah ke depan. Semakin banyak kereta yang lebih menarik, mewah, laju, mahal dan diminati dibandingkan dengan jenama Mercedes. Ada jenama Lamborghini, Porsche, Aston Martin, Ferrari, Rolls Royce dan banyak lagi. Semuanya mampu menggugat kedudukan Mercedes bahkan sudah mampu menandingi kehebatan Mercedes. Jika kita melihat kepada senarai kedudukan kereta termahal tahun 2009 diungguli oleh Aston Martin. Manakala Mercerdes hanya mampu berada pada ranking ke-8.



Bagi yang hadir pada majlis kelmarin, tidak salah anda luangkan masa untuk berfikir sejenak. Jauhkan dari sikap emosi tak tentu hala. Lapangkan dada menerima apa yang baik, walaupun agak pahit untuk diterima. Bukankah pahit itu ubat?

Saya berusaha menjadi antara orang yang akan meningkatkan imej Mercedes yang telah tercalar itu dan akan menjadikan Mercedes idaman serta impian ramai...seperti dahulu kala. Doakan saya...

~HANYA KITA YANG MEMAHAMI DIRI KITA~


Wednesday, December 9, 2009

Jika S.A.H.A.B.A.T itu...

Sahabat yang baik adalah impian setiap insan tidak sempurna seperti saya. Kehadiran mereka penting selagimana jika ia membantu kepada ke arah kebaikan dan keredhaan Allah. Siapa itu sahabat bagi kamu, adakah dia mesti seorang yang tidak dapat tidak elok dipandang rupanya, penuh duit poketnya, seorang yang dikenali ramai, dan sewaktu dengannya. Ataupun sahabat itu seorang yang dekat dengan kamu, seorang yang ada disamping kamu bila kamu berada dalam kesusaahan, yang menegur kamu jika lalai dan alpa dan sewaktu dengannya...

Saya seorang yang amat bertuah dikelilingi sahabat-sahabat yang kedua itu. Mereka menghibur hati kala duka. Mereka pandai menilai baik dan buruk saya seadanya. Mereka memahami angin baik dan buruk saya. Jika saya ditimpa sesuatu kesulitan mereka dapat menghidu ibarat bangkai yang sedang membusuk. Mereka datang, menghalau pergi risau dan bimbang dan menghadirkan perasaan lega dan tenang.

Kehidupan di dunia ini saling memerlukan antara satu sama lain. Kita tak mampu hidup keseorangan dengan gembira tanpa sokongan daripada sahabat. Sahabat datang dan pergi. Beruntunglah sesiapa yang mendapat sahabat yang diberi sifat mahmudah tapi jangan sekali-kali fikirkan yang anda seorang yang rugi jika memiliki sahabat yang bersifat mazmumah.

Pepatah ada mengatakan " berjalan bersama orang yang membawa bangkai, semuanya akan berbau bangkai ". Jika demikian jadi masalah untuk kamu mendekati sahabat sebegitu, ia suatu kerugian bagi kamu. Disampaikan Islam ke dunia untuk tidak membezakan sesuatu kecuali ketaqwaannya kepada Allah Taala. Kenapa tidak kamu yang ingin berjalan bersama pembawa bangkai tersebut tidak menutupi bau bangkai itu dengan bau kasturi dari tubuh badan kamu. Bukan saja menghilangkan bau bangkai tersebut dalam masa yang sama membuatkan pembawa bangkai yang tadinya berbau busuk terpesona dengan wangian dari kamu. Secara tak lansung juga akan terpalit ke badannya hingga tanpa dia sedari hilang bau busuk dari badannya.

Jika tiada sahabat seperti itu, saya masih menjadi seorang pembawa bangkai barangkali. Jika masing-masing menjauh dari golongan seperti ini, siapa yang ingin mendekati mereka untuk membawa mereka jauh dari lorong gelap? Adakah orang yang sama membawa bangkai. Hingga menambahkan bau yang dah tersedia busuk itu? Jika dikatakan, bauan yang sedikit tidak membawa kesan apa-apa kepada pembawa bangkai yang sudah busuk dan memburuk. Kita sebenarnya berada pada pendirian yang sombong dan amat dangkal jika itu pilihan jawapan kita. Jika difikir, kenapa titisan kecil air mampu memberi kesan lekuk dan akhirnya membelah batuan keras. Sudah banyak tamsilan di sekeliling kita yang boleh jadikan pedoman. Semua dari kita adalah dae'i. Terpulang kepada kekuatan jiwa seorang dae'i untuk hanya menjadi dae'i yang biasa-biasa atau dae'i yang luar biasa.

Dalam menjalin persahabatan, kita tidak hanya memanfaatkan kebaikan sahabat tapi kita harus saling membantu agar kita semua boleh mendapatkan atau boleh menuju jalan yang diredhai. Peri pentingnya untuk difahami setiap orang bahawa kita tidak perlu memilih-milih dalam persahabatan. Tidak rugi bersahabat dengan sesiapa sahaja kerana sahabat itu manusia biasa seperti kita. Apabila kita bersahabat dengan seorang yang kurang agamanya, maka kitalah yang perlu membimbingnya agar kehidupan kita sama-sama diredhai Allah. Itulah pentingnya sahabat dalam kehidupan. Bukan hanya tahu mengutuk seseorang itu tetapi kita seharusnya cuba mendekatinya agar diri kita tidak mudah tertipu dengan personaliti seseorang. Insafi diri kita, baiki pandangan kita dari merendahkan martabat seseorang hanya melalui pandangan mata kasar tanpa kita selidikinya terlebih dahulu.

Sahabat...Jika engkau berbakti kepadanya, dia akan melindungi kamu. Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas balik persahabatan kamu. Jika engkau memerlu pertolongan daripadanya, dia akan membantu kamu. Jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, dia akan menerimanya dengan baik. Jika dia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) daripada kamu, dia akan menghargai atau menyebut kebaikan kamu. Jika dia melihat sesuatu yang tidak baik daripada kamu, dia akan menutupnya. Jika engkau meminta bantuan daripadanya, dia akan mengusahakannya. Jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), dia akan menanyakan kesusahan kamu. Jika datang sesuatu bencana menimpa dirimu, dia akan meringankan kesusahan kamu. Jika engkau berkata kepadanya, nescaya dia akan membenarkan kamu. Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya dia akan membantu kamu. Jika kamu berdua berselisih faham, nescaya dia lebih senang mengalah untuk menjaga kepentinga persahabatan. Dia membantumu menunaikan tanggungjawab serta melarang melakukan perkara buruk dan maksiat. Dia mendorongmu mencapai kejayaan di dunia dan akhirat.

Untuk semua, saya pohon jutaan kemaafan jika saya tidak mampu jadi seorang sahabat yang baik untuk anda. Saya masih berusaha untuk perbaiki diri hingga saat waktu kematian saya.
Jika saya buat anda jauh hati dari kebaikan, nasihatilah saya. Jika saya melalaikan anda, peringatilah saya. Jika saya terpesong, bimbinglah saya...

Monday, December 7, 2009

Siapa mahu duit RM100???

Sebelum memulakan seminar, Prof.Ibrahim mengeluarkan sehelai wang kertas bernilai RM100 dari dompetnya. Kemudian wang itu ditayangkan kepada 50 orang pesertanya.

"Siapa nak duit ni?" tanya Prof Ibrahim..

Semua peserta mengangkat tangan.

"Saya akan berikan duit ini kepada salah seorang daripada kamu, tapi izinkan saya membuat sesuatu dahulu ". Prof Ibrahim meramas-ramas duit itu hingga renyuk.

Kemudian dia menunjukkan duit yang sudah renyuk itu dan bertanya: " Ada sesiapa yang nak duit ini lagi?"

Hampir semua pesertanya mengangkat tangan. Prof Ibrahim mengangguk dan mencebikkan bibir.

"Okey apa kata kalau saya buat macam ni?"

Duit RM100 itu dicampakkan dan di tenyeh-tenyeh dengan kasutnya..


Prof Ibrahim memungutnya semula lalu diletakkan di atas meja. Wang kertas itu bukan sahaja renyuk tetapi juga kotor.

"Sekarang siapa nak duit ni?" tanya Prof Ibrahim.

Selesai dia bertanya, lebih separuh daripada jumlah pesertanya masih mengangkat tangan.

"Okay, apa yang boleh kita kutip daripada peristiwa itu tadi?" tanya Prof. Ibrahim lagi.

Pesertanya hanya diam, dan sesetengahnya hanya menggelengkan kepala. Mereka masih tidak dapat menangkap apa yang cuba disampaikan oleh Prof Ibrahim.

"Walau apapun yang saya lakukan pada duit ini, kamu tetap akan mahukannya. Betul tak? Kamu tahu kenapa? Kerana nilainya tidak berubah walaupun dipijak dan ditenyeh dengan kasut."

"RM100 tetap RM100 walaupun 10 kali dipijak." kata Prof.Ibrahim. Semua peserta yang mendengar kata-katanya hanya tersenyum.



Prof Ibrahim mengaitkan peristiwa itu dengan kehidupan seharian. Sering kali di dalam hidup, setiap orang akan merasai kejatuhan, hati hancur, ataupun dihina. Hinggakan suatu ketika kita akan merasa diri kita tidak berguna langsung.

"Tetapi walau apapun yang telah terjadi, ataupun yang akan terjadi, anda tidak akan hilang harga diri. Bersih atau kotor, renyuk atau licin, anda tetap berharga terutama pada mereka yang disayangi."

"Harga diri kita bukan datang daripada apa yang kita lakukan atau siapa yang kita kenal tapi siapa sebenarya kita?"jelas Prof Ibrahim.

Semua peserta ternganga mendengar penerangan profesor itu dan mereka lantas mengiyakan kebenaran kata-kata profesor itu...



Moral:

Harga diri kita bukan datang daripada apa yang kita lakukan atau siapa yang kita kenal tapi siapa sebenarya diri kita.





Wednesday, December 2, 2009

Portrait Of A Friend



I can't give solutions to all of life's problems, doubts,
Or fears. But I can listen to you, and together we will
Search for answers.

I can't change your past with all its heartache and pain,
Nor the future with its untold stories.
But I can be there now when you need me to care.

I can't keep your feet from stumbling.
I can only offer my hand that you may grasp it and not fall.

Your joys, triumphs, successes, and happiness are not mine;
Yet I can share in your laughter.

Your decisions in life are not mine to make, nor to judge;
I can only support you, encourage you,
And help you when you ask.

I can't prevent you from falling away from friendship,
From your values, from me.
I can only pray for you, talk to you and wait for you.

I can't give you boundaries which I have determined for you,
But I can give you the room to change, room to grow,
Room to be yourself.

I can't keep your heart from breaking and hurting,
But I can cry with you and help you pick up the pieces
And put them back in place.

I can't tell you who you are.
I can only love you and be your friend.

May Allah Make It Easy In Whatever We Do

Inshallah

Saturday, November 28, 2009

Aidiladha '09

Rintik hujan Subuh Aidiladha memeranjatkan sebilangan besar warga Mesir. Hujan rintik pada awalnya bertukar lebat diselangi dengan petir dan kilat yang membingitkan. Kami yang sedang menyiapkan juadah istimewa raya ehem3 agak berdebar. Siulan nakal dari kalangan kami. " ari ni kan jumaat, kiamat ke ni? "

Kami dibayangi dengan dosa-dosa silam. Telah bersedia atau lissah untuk ketibaan 'Hari Pembalasan'. Kami termenung dengan jawapan sendiri. Awal-awal pagi lagi kami telah diperingatkan tentang kealpaan kami selama ini.

Allahuakbar3...

Selepas Subuh, gema takbir menghangatkan suasana yang sejuk selepas hujan. Keadaan becak dan air yang bertakung menggangu sedikit persiapan untuk solat raya. Kali ini berhampiran rumah kami, Masjid Umar Abd Aziz bersedia dengan 40 ekor korban.

Ada yang telah tertunggu dengan selimut kesejukan menunggu giliran untuk mengambil daging. Ada yang sengih gembira dengan kepala lembu di atas kepala. Yang pasti, keriuhan dan kegamatan Aidiladha kali ini dikongsi semua umat Islam tanpa mengira darjat dan status.

Menu raya : Nasi beriani daging kari dacal, ayam bakar madu, nasi himpit kuah kacang



Be-4



well...hihi

Wednesday, November 25, 2009

Esok Puasa!!!




Sunday, November 22, 2009

Bermuram Durja

Hari ini mood kurang, kepala sakit, minda kusut. Astahgfirullah...Lagu lama2 ni banyak lirik2 yang agak bagus untuk dihayati. Salah satunya, lirik lagu 'Pada Syurga Di Wajahmu' dari Lefthanded. Vokalisnya Nash, suara serak2 basah yg meregang bulu roma bila layan dengan kopi piaw dan biskut merri. Video@mp3 lagu ni cari sendiri la, nak share lirik ni je. Cam de kena mengena dengan jiwa raga. Nash, mekasih tolong nyayikan lagu ni untuk @MBe. Lagu lain lak...haha.caiyyok!

........................

Tuhan sengaja menduga kita
Di mana kesabaran manusia
Engkau isteri yang ku sanjungi
Lambang semangat cinta dunia

Pasti engkau terkenangkan
Peristiwa semalam
Saatku menggadaikan cinta
Pada onak dan duri asmara

Entah di mana akal fikiran
Hingga sesat di jalan yang terang
Ini suratan yang diberikan
Menguji kekuatan jiwa

Waktu engkau ku lupakan
Dalam kemarau panjang
Betapa hatimu rela
Demi melihatku bahagia

Kau menahan segala siksa
Di hati hanya berdoa
Mengharapkan aku kan pulang
Agar terang cahaya

Ku yang hanyut di arus dosa
Di laut ribut melanda
Dan berenang ke pelabuhan
Kasih sayang sebenar

Air mata cinta darimu
Ku menjadi rindu
Pada syurga di wajahmu
Tiada tanda kau berdosa

Biar aku cium tangan mu
Membasuh lumpur di muka
Ku yang hanyut berarus dosa
Di laut ribut melanda

Kau menahan segala seksa
Di hati hanya berdoa
Ku berenang ke pelabuhan
Mencari cinta sebenar

Kan ku tahan apa hukuman
Di hati hanya berdoa
Biar aku cium tangan mu
Sekali lagi bersama

Bukan sekali jalan berduri
Hanya tuhan yang pasti
Mengerti...

Wednesday, November 18, 2009

IBU dan FACEBOOK

Untuk kawan-kawan yang obses sangat dengan facebook ni. Jom layan video dari seorang anak kecil tentang ibunya yang selalu dengan laman sosial pilihan ramai ni...Nakal tol la budak ni kn.huhu..:p




p/s: Seminggu ni selalu tengok youtube, line tengah superb. Tengok nur kasih pun streaming je sekarang.huhu...

Tuesday, November 17, 2009

SPM 2009

Esok hari pertama untuk peperiksaan Sijil Pelajaran Menengah (SPM) 2009. Bermula dengan kertas Bahasa Melayu Kertas 1&2. Adinda saya, Mohd Abd. Hadi dan Nurul Iffat, esok akan bergelut dengan 'kepahlawanan' sebagai seorang pelajar dan anak.

Peperiksaan terakhir bagi seseorang pelajar sekolah adakalanya memberikan seribu satu tekanan dan tak kurang juga yang sudah lama menantikan saat-saat ini untuk bebas dari belenggu dengan status seorang pelajar sekolah.



Kekanda harap walau apapun yang sedang bermain di benak fikiran adinda saya pada waktu ini, esok adalah hari penentuan selanjutnya kamu selepas ini. Buatlah yang terbaik dengan upaya dan usaha yang telah kamu semai selama ini.

Basahi wajah kamu sebelum masuk ke dewan peperiksaan dengan berwudhuk, menghilang debu kotor semalam. Langkahan kaki kanan sebagai pemula sesuatu kebaikan. Lafaz Bismillah sebagai tanda memohon berkat dan rahmat dari-Nya. Ucapan doa bagi meminta petunjuk dan jalan kemudahan akan sesuatu terus kepada RabbulIzzah.

Kekanda doakan, setiap hari yang adinda lalui diberkati dan senantiasa di bawah lembayung maghfirah-Nya...bittaufiq wannnajah.

Untuk semua yang akan menduduki peperiksaan, saya doakan kejayan untuk anda semua. Fighting!!!

Saturday, November 14, 2009

Anak-anak bila menyanyi




Kelakar bila dengar budak-budak nyanyi lagu ini. Kecik-kecik lg dah pandai jiwang-jiwang kan.hehe. Tak patut tol la.
Rindu kat anak-anak.opps silap, anak sedara la...:(
Bila dapat jumpa balik 'tentera-tentera bersatu' tu. Harap-harap bila balik ni, masih kenal siapa pak cik dieorang. Maklumlah, dah tak hensem cam dulu-dulu.
Sekarang pak cik dah tua, dulu-dulu lain la. Baby face lagi...Ahaks, tersilap bagitau kat sini pulak.:p
Ok la, lagu ni. Ditujukan khas kat sape-sape yang ade anak dan yang bakal dapat anak. Termasuklah yang hanya ade anak sedara.huhu...Sabar ye kawan-kawan.:)
Layannnn...



Wednesday, November 11, 2009

Warkah terakhir untuk Ust Amir....


~Antara yang hadir~

Setahun lebih kehidupan saya di sini bertemankan ahli rumah yang lebih senior, Ust Muhd Amir Azamuddin Bin Rashid yang menuntut di tahun akhir. Dalam post lepas, telah diceritakan kepulangan semua ahli rumah yang telah pulang ke Malaysia kecuali ust Amir. Kesemuannya adalah penuntut tahun akhir termasuklah ust Amir.

Dulu, awal ketibaan saya di sini, ust Amir lah yang menanti dan menyambut ketibaan saya dengan senyuman manisnya yang tak lekang di bibir. Hilang penat saya dalam menempuh perjalanan jauh dan 'kesakitan' berpisah dengan keluarga sedikit terubat pabila melihat ust Amir dan senyumannya. Ust Amir datang bersalaman dan memeluk saya dengan erat bagai abang yang sudah lama berpisah dengan adiknya. Memori ini, InsyaAllah saya takkan lupakan...

Kini, setelah setahun tinggal bersama. Bergurau senda, bergelak ketawa, bermain bersama, semuanya telah tinggal sebagai kenangan. Ust Amir telah pulang pada 9hb baru-baru ini ke tanah air, Malaysia. Sememangnya dosa dan silap saya dengan ust Amir sepanjang setahun ini tak sedikit. Dan saya tahu ust Amir mungkin sentiasa 'makan hati' dengan banyak tindakan saya selama ini. Hanya dipendam erat, dilindung kemas dengan senyumannya...


~Barang-barang (kotak je ke?)hehe~

Dibandingkan dengan senior yang lain, ust Amir lebih bersifat ceria. Pergaulannya lebih meluas dengan kelebihannya ini. Ust Amir menjadikan rumah kami tak sunyi dari gelak ketawa dan senyuman. Setiap kali selesai menjamu selera, kami 'dihidang' pula dengan pelbagai cerita dan fakta-fakta baru dalam dunia politik. Saya dari awal, sememangnya kagum dengan maklumatnya yang 'melimpah-ruah' berkenaan politik di Malaysia. Sebut sahaja parti mana dan menteri mana, ust Amir akan mulakan perbincangan dengan penuh ilmiah, dengan penuh berfakta. Pembacaannya meluas melangkaui dunia blog, bahkan lebih dari itu.

Kehidupan aktif berpersatuan di sini membuatkan ust Amir dikenali ramai. Teringat guraunnya " Kalau balik Malaysia ini, bolehlah melawat penuh negeri-negeri kat Malaysia. Kawan-kawan ada kat semua negeri." Ust Amir, pergaulan dan muamalahnya dengan orang sekeliling boleh dijadikan contoh. Kehidupannya tak pernah sunyi dari melakukan kebajikan dalam persatuan walau sibuk dengan statusnya sebagai pelajar tahun akhir. Kesibukan tak mampu mengalahkan semangat kentalnya dalam perjuangan.

Saya amat terasa kehilangannya. Ust Amir yang selalu mengusik dan 'kenat' kini tiada lagi di depan mata. Jauh, pulang berjasa pada tanah air. Pelukan terakhir dari seorang senior, abang dan kawan di lapangan terbang baru-baru ini masih hangat. Disertai dengan kata-kata nasihat dan pesanan...Saya sebak tapi sempat dipintas olehnya, " tak yah sedih-sedih la..."..." ahh, baru nak berdrama melayu tadi." jawabku dalam hati....hihi


~Ust Amir & KAMI~

Ust Amir, sekali lagi saya memohon maaf secara terbuka. Sidang media la konon ni. Ampunkan salah silap dan kata-kata yang terluah tanpa beradab serta tingkah laku kebudakan saya selama ini. Doakan saya dan semua ahli rumah lain istiqamah dalam setiap perbuatan kebaikan dan terus erat menjalin ukhwah sesama kita. Dan kami di sini, turut sama mendoakan Ust Amir Azamuddin terus thabat dalam perjuangannya meninggikan Islam, diiringi kejayan duniawi dan ukhrawi...dan cepat kahwin. Yang ini pakej tambahan dari kami.:p...ilalliqo', Wassalam.

............................................................

Doa Perpisahan
Album : Teman Sejati
Munsyid : Brothers



Pertemuan kita di suatu hari
Menitikkan ukhuwah yang sejati
Bersyukurku kehadap Illahi
Di atas jalinan yang suci

Namun kini perpisahan yang terjadi
Dugaan yang menimpa diri
Bersabarlah diatas suratan
Kutetap pergi jua

Kan kuutuskan salam ingatanku
Dalam doa kudusku sepanjang waktu
Ya Alloh bantulah hamba-Mu

Mencari hidayah dari pada-Mu
Dalam mendidikan kesabaranku
Ya Alloh tabahkan hati hamba-Mu
Diatas perpisahan ini

O.. uwo.. ho..

Teman betapa pilunya hatiku
Menghadapi perpisahan ini
Pahit manis perjuangan
Telah kita rasa bersama
Semoga Allah meredhoi
Persahabatan dan perpisahan ini
Teruskan perjuangan

Kan kuutuskan salam ingatanku
Dalam doa kudusku sepanjang waktu
Ya Alloh bantulah hamba-Mu

Senyuman yang tersirat di bibirmu
Menjadi ingatan setiap waktu
Tanda kemesraan bersimpul padu
Kenangku di dalam doamu
Semoga... Tuhan berkatimu

Oo.. ho.. o...

Friday, November 6, 2009

Huruf-huruf Hijaiyyah



ألف: رنب يجري يلعب يأكل جزرا كي لا يتعب
باء: طة نطت نطة وقعت ضحكت منها القطة

تاء: اج فوق الراس فيه الذهب وفيه الماس

ثاء: علب صاد دجاجة هو ماكر وقت الحاجة

جيم: جمل في الصحراء مثل سفينة فوق الماء

حاء: حج أسمى رغبة فيه طواف حول الكعبة

خاء: خبز عند البائع لا يأكله إلا الجائع

دال: ديك حسن الصوت قام يؤذن فوق البيت

ذال: ذئب وحش صلب لا يرهبه إلا الكلب

راء: رجل عرف الدين فهو صدوق وهو أمين

زين: زهرة أصفر أحمر هي بعيني أحلى منظر

سين: ساعة تحفظ وقتي في مدرستي أو في بيتي

شين: شمس صنع قدير فيها الدف وفيها النور

صاد: صائد ألقى الشبكة بعد قليل صاد سمكة

ضاد: ضابط يحمي وطني يحفظ أمني يرعى سكني

طاء: طفل أجمل طفل فهو نظيف حسن الشكل

ظاء: ظفر نظفناه طال قليلا فقصصناه

عين: عين تخش الله تشهد خيرا فيه رضاه

غين: غار غار حراء فيه أنزل القرآن

فاء: فيل ذو أنياب وهو صديق يا أصحاب

قاف: قمر فيه منال ومواقيت تهدى السائل

كاف: كلب عاش جواري يحرس غنمي يحرس داري

لام: لحم ينمو جسمي وعظمي فيه أسمى

ميم: مسجد بيت الله فيه أؤدي كل صلاة

نون: نهر النيل فهو كريم غير بخيل
هاء: هرم عال القمة وبناؤه رمز للهمة

واو: وجه للإنسان فيه إشراق بالإيمان

ياء: يد ترسم زهرة تبدع شكلاً تظهر فكراً



Tuesday, November 3, 2009

Exam datang lagi...



Dedikasi khas untuk sahabat-sahabat dan orang tersayang ~:p~ yang sedang menduduki peperiksaan. Universiti tempatan terutamanya dan Azhar University tak lama lagi...

Usaha dan doa perlu seiring. Banyakkan berdoa dan amalkan membaca al-Quran. Jauhkan diri daripada prasangka buruk dan dendam. Think positive!

Jangan terlalu mengharapkan hasil yang cemerlang, pastikan usaha kita di tahap maksima dan yang paling penting kita sudah berpuas hati dengan usaha kita...
Pastikan DL kali ini!







 

Tuesday, October 27, 2009

27 0ktober...

Kemas langkahan kaki diatur, meniti setiap garis-garis liku hidup yang beronar duri. Masih lemah dalam mencari rindu dan cinta abadi, hampir lemas dalam kemelut cinta duniawi. Diinjak usia dan pengalaman, seiring sejalan dalam proses mematangkan nafsu dan iman. Mengimbau kembali sejarah silam yang takkan padam, menggamit memori, membekas luka. Dijadi alas dan tangga sebagai cerminan diri.

Jauh dipisah laut dan tanah, keluarga tersayang kukuh dalam amanah. Kadang nazak kadang longlai, paradigma amat dinanti ketibaannya. Istiqamah perlu dicari diselami manisnya. Diteman kawan dan juga lawan, hidup tiada lagi keseorangan. Hari ke hari, minggu ke minggu, bulan ke bulan, akhirnya tahun ke tahun mencoret seribu satu suka duka sebagai musafir ilmu di negara debu hitam. Siang dirai si penagih ilmu, malam dihiasi mendamba Cinta-Nya. Hidup berkat, penuh rahmat hendaknya. Ameen Ya Rabb...

Hidup yang panjang dan usia yang meningkat, seeloknya disemai benih ketaqwaan yang subur. Rimbunannya menjadi teduhan si musafir keletihan, bunganya wangi mengharum rongga, buahnya manis hidangan istimewa. Mengharap redha Allah dalam setiap nafasku. Mendamba maghfirah Sang Pegampun Yang Khalid. Memohon doa kudus suci pada Yang Mendengar, hidup mendatang dicita lebih baik dari sebelumnya.

Umur tidak dikira sekadar dengan bilangan angkanya yang bertambah setiap tahun, tapi seiring dengan amalannya mengisi waktu hidup yang dimiliki. Ramai orang tersilap dalam memandang umurnya. Rasulullah SAW pernah bersabda, "Ada dua nikmat yang sering membuat manusia tertipu kerananya iaitu nikmat kesihatan dan nikmat waktu kosong "...Bukhari dan ibnu Abbas. Saya harap tidak termasuk dalam golongan yang terpedaya itu.

“Ya Allah panjangkanlah umur kami dalam mentaati-Mu, dan mentaati utusan-Mu serta jadikanlah kami hamba-hambaMu yang soleh.”


Selamat Hari Lahir, kullu3amwaentumtoyyib kepada setiap jiwa yang pernah dilahirkan pada tanggal hari ini. Coretan kosong ini khas untuk kalian.


Saturday, October 24, 2009

Alahan punca sakit perut


Istilah ‘sakit perut’ ialah satu huraian, bukan diagnosis. Dalam kegunaan biasa iaitu di kalangan bukan pengamal perubatan, ia bermaksud perasaan sakit yang timbul dari ulu hati hingga ke kawasan suprapubik (kawasan di atas tulang pubik).

Ia merangkumi segala masalah atau penyakit yang menyebabkan perasaan sakit di sekitar kawasan itu, sama ada penyakit organik (berkenaan dengan organ badan) dan yang tidak organik.

Hari ini, kita sudah mengetahui pelbagai penyakit organik yang berkaitan dengan sakit perut. Kita juga menyedari ramai kanak-kanak mempunyai intoleran terhadap sedikit rasa sakit tetapi ada juga kanak-kanak yang tidak terganggu dengan rasa sakit itu.

Sakit perut yang dialami mungkin sekejap-sekejap atau terus menerus.

Diagnosa yang dibuat bergantung kepada rekod perubatan penyakit daripada ibu bapa dan/atau anak-anak, pemeriksaan klinikal, ujian tertentu seperti ujian darah, radiologi, ujian-ujian khas gastrousus, pengujian terapeutik dan sebagainya.

Seringkali, kita boleh mengaitkan ciri-ciri tertentu simptom sakit perut itu dengan penyakitnya. Sungguhpun begitu, kadangkala anak mungkin mempunyai ciri-ciri lebih dari satu masalah atau penyakit. Contohnya, seorang anak mungkin mengalami simptom susah buang air besar di samping simptom perut berangin yang mungkin berpunca daripada alahan atau intoleran kepada makanan.

Berikutan itu, sejarah perubatan penyakit amat penting untuk mencapai diagnosa tepat terutama daripada ibu bapa jika anak-anak masih kecil dan tidak berkebolehan memberi huraian terperinci.

Istilah sakit gastrik sering digunakan untuk menghuraikan penyakit ulser peptik iaitu ulser di organ perut dan organ duodenum (bahagian pertama usus kecil). Bergantung kepada umur anak, penyakit ulser peptik boleh berpunca daripada ubat-ubatan seperti steroids dan ubat tahan sakit anti-inflamasi bukan steroid, dari ketegangan mental atau fizikal iaitu apabila mengalami penyakit tertentu seperti pelecuran (burns), kecederaan otak dan penyakit pada sistem lain di tubuh). Sakit gastrik juga boleh berpunca daripada jangkitan kuman ‘Helicobacter pylori’.

Jangkitan Helicobacter pylori pada se seorang dewasa lazimnya diperolehi pada zaman kanak-kanak. Secara kelaziman ia juga didapati lebih kerap dalam ahli keluarga dan dalam institusi di mana anak-anak hidup secara berdekatan satu sama lain.

Terdapat cukup bukti untuk mengaitkan jangkitan Helicobacter pylori dalam jangkamasa panjang dengan pembentukan barah perut di kalangan dewasa.

Kajian epidemiologik mengenai kaitan itu cukup untuk meyakinkan Persatuan Kesihatan Sedunia (WHO) untuk mengklasifikasikannya sebagai bakteria pertama yang boleh menyebabkan barah.

Sungguhpun demikian, soalan mengenai peranan H.pylori sebagai punca sakit perut di kalangan anak-anak dan remaja masih belum terjawab.

Rujukan: Berita Harian



Friday, October 23, 2009

Keajaiban Bayi Rusia




Correspondent Omar Magomedov visited the family a miracle baby.

First signs of skin baby's parents were perceived as birthmarks, then as irritation and postnatal scarring. Fearing for the health of the child, a young couple called the doctor of an ambulance, but doctors just shrugged, referring to the unknown science of skin disease.

Said Rasulova, the ward nurse: "From the standpoint of medicine, I can not explain what it is. With her mother's words, it appears with the temperature.

At the invitation of relatives, family Yakubov visited a local priest, who saw a bizarre zigzag traces the Arabic word "Allah", and later the prayers and even whole passages from the Koran. Two days ago, at the foot 9-month, Ali made another inscription. What a surprise it was a priest, when the same text of the prayer he found in the Holy Quran.

Abdullah, the imam of the village mosque: "The book is written, which is closer to the end of the world such inscriptions, signs will be apparent even to the human body. There are sayings in Islamic books. "

Now home photo album filled with pictures Yakubov with unusual inscriptions. In the form of an Arabic ligature often occurs on the back, legs and hands, a little less on her stomach and head. And, periodically one text is replaced by another. At this time, say doctors, a baby's temperature rises to 40 ° C. For parents, this seemed to signal that soon the skin will make the next inscription.

Madina Yakubov, mother of Ali: "Keep it impossible. We have to be laid in the cradle, it raises the body like this, crying, crying. Temperature to 40 ° C rise. Very much a child suffers. Throughout the night, when it appears he is not asleep.

At the request of Madina child's face we do not show, so as not jinxed. Not long ago about an unusual child was known only to parents, neighbors, local doctors, then with the advent of Arabic inscriptions, which translated literally means "show the signs of my people," the news of the birth of a miracle baby broke up the whole neighborhood. Local priests have decided that this is a sign, but because the boy's need to show people. Now the family Yakubov only has time to take crews and give interviews.

And. Yakubov began earnestly to pray and became deeply faithful. However, in the country a lot and those who still doubt the divine origin of the inscriptions.


Russian Video from Russia
Svet and Kyle

Thursday, October 22, 2009

Masih Jauh



Saya mencari diri saya. Jauh meneroka, masih gagal. Kadang-kadang identiti saya samar. Masih kabur dalam citanya. Masih takut melepaskan tongkat untuk berdiri kukuh di kaki sendiri.

Saya masih merangkak perlahan. Jauh ketinggalan berbanding sahabat seangkatan. Yang berlari pantas tanpa berpaling ke belakang. Saya cuba mengejar, tapi jatuh terluka. Saya bangun meneruskan angan-angan dalam sedar saya, jauh ketinggalan bukan bermakna saya perlu menyerah kalah.

Saya cuba elakkan lopak-lopak air, duri-duri di jalanan, najis-najis haiwan untuk sampai ke destinasi. Saya masih berusaha, perjalanan juga masih jauh kehadapan. Sayup kelihatan, tapi jauh untuk kedapatan. Harap sampai ke destinasi dengan selamat. Tiada terjatuh untuk kedua kalinya.




Tuesday, October 20, 2009

Mamat Dirempuh!!!



Alhamdulillah saya panjatkan kesyukuran atas nikmat Iman dan Islam serta masih lagi diberi peluang untuk kembali di dunia nyata selepas dibuai mimpi indah sebentar tadi.

Saya sebenarnya masih lagi dilanda perasaan terkejut dan sedikit trauma dengan insiden kemalangan yang telah menimpa sahabat baik saya, Muhammad. Insiden yang tak terduga ini berlaku berdekatan dengan Mahattah Attaba ( nama tempat ) yang terkenal dengan kesesakan yang amat menyesakkan jiwa raga.

Rempuhan kuat motosikal beraga ( yang ada besi kotak di sebelah kiri kanan motosikal ) itu mengakibatkan Muhammad terpelanting beberapa langkahan kaki ( rujuk ayat kat blog dia :P ) serta sempat untuk 'menumpang' landing motosikal mat rempit arab itu untuk seketika. Kesannya, sedikit calar-balar di lengan dan sengal di bahagian belakang pinggang ( ke pingang? ). Doktor-doktor ada nasihat tak?

Kembali pada petang kelmarin sebelum kejadian ini berlaku, saya dan Muhammad keluar bersama-sama dari rumah bertolak menuju ke markaz untuk menyerahkan salinan Iqamah kepada pihak DPM Shoubra untuk pengurusan pentadbiran maahad. Usai urusan tersebut, kami menaiki Metro ( sistem pengangkutan keretapi Mesir termaju ) menuju ke Attaba. Setibanya kami Attaba, saya dan Muhammad mengambil hala tuju masing-masing beserta pesanan Muhammad untuk membelikan Kitab Hikam untuknya di Daarul Salam.
Muhammad menuju ke mahattah bas ke ARMA ( AsramaRaya puak isMA ) manakala saya ke Masjid Al-Azhar.

Tujuannya ke ARMA hanyalah untuk menunaikan salah satu aktiviti mingguannya iaitu tasmi3 dan juga talaqi Al-Quran dengan Hafizullah Syeikh Ibrahim. Muhammad sememangnya terkenal dengan sikapnya yang sangat rajin. Walaupun telah tasmi3 Al-Quran dengan ramai masyahiekh di sekitar tempat pengajian kami, kini melebar jauh ke ARMA pula semata-mata untuk meningkatkan mutu bacaannya kepada yang sudah tersedia baik kepada yang terbaik.

Berbalik pada cerita tadi, Muhammad pulang sedikit awal daripada saya kurang lebih hampir waktu Isyak. Setibanya saya di rumah, saya rebahkan badan ke katil ( saya dah solat bagi yang bertanya ) bertujuan merehatkan badan untuk seketika sebelum mandi setelah seharian bermandikan peluh. Kelihatannya Muhammad ketika itu khusyuk dengan komputernya. Ikhtilat? eh,bukan...kot.:p

Tiba-tiba terdengar keluhan ( lebih tepat kepada luahan ) kecilnya pada saya yang hampir terlelap... " Sedih sungguh ari ni, Syeikh Ibarahim doh la tak dok (tak datang). Masa balik nok turun bas tu, kena tempuh di motosikal arab pulak."

Saya pantas bingkas bangun dari pembaringan, terkejut mungkin apabila mendengar perkataan ammiah 'tempuh', yang bermakna 'dilanggar' dalam bahasa Kuala Berangnya. Belum sempat saya ingin bertanya lanjut, Muhammad menyambung lagi..."...Dang jugak la melambung sikit, siap naik atas raga motosikal arab lagi." Saya ketawa dalam hati mendengar bicaranya kali ini.

Saya amat pasti dan yakin dengan kemahiran warga arab mengendalikan kenderaan mereka sebelum ini. Jarang sekali untuk melihat kemalangan, lebih-lebih lagi kemalangan yang melibatkan motosikal. Mat rempit arab memang superb! Tapi kali ini, tanggapan saya sedikit tersasar pabila insiden itu melibatkan kawan saya yang terdekat. Serumah bahkan sebilik lagi.

" Alhamdulillah sikit je kena, nasib baik tak mati." Muhammad meneruskan kalamnya apabila melihat saya masih lagi terdiam, hanya terpaku kaku melihatnya. Selepas mengesahkan yang Muhammad betul-betul serius, saya yang sudah biasa dan lali dengan perbualannya yang sarat dengan humor gila-gila itu menyambung, " Kalau dah mati sekalipun, syahid la tu. Mu tak boh mati syahid ke Mat? ( panggilan manja saya untuk Muhammad )" tanya saya sedikit menduga. Sebelum ini kami pernah bincangkan hal-hal yang melibatkan kematian. Bagaimana jika kematian itu berlaku di antara kami. Sekadar muhasabah selingan kami mengigatkan saat kematian. Itupun setelah pemergian sahabat kami dulu, saudara Hatta..." Ho la, memang dah. Hok tu hok aku nok yer..." jawabnya sambil tersengeh-sengeh kekalutan.

Firman Allah : Yang bermaksud: "dan janganlah kamu mengatakan (bahawa) sesiapa Yang terbunuh Dalam perjuangan membela Agama Allah itu: orang-orang mati; bahkan mereka itu orang-orang Yang hidup (dengan keadaan hidup Yang istimewa) ,tetapi kamu tidak dapat menyedarinya". Al-Baqarah = 154

Saya panjangkan perbualan kami beberapa ketika dengan maksud, moga dengan perbualan itu merungkaikan sedikit rasa terkejut dan mengurangkan sedikit kesakitannya dengan insiden yang baru saja menimpanya itu ( mat, jangan terharu deh...lalala ). Insiden yang boleh dikatakan hampir-hampir meragut nyawanya kali ini. Jika merujuk kepada kelajuan pemandu motosikal itu seperti kebiasaannya. Tanpa menafikan Taqdirulah. Mungkin hikmah di sebalik kesibukan jalanraya ketika itu, motosikal itu dipandu sedikit perlahan. Syukranlillah...

Nasihat untuk diri saya dan sahabat-sahabat di luar sana. Pastikan keadaan sekitar anda selamat daripada sebarang kenderaan bergerak sebelum anda melintas atau 'berlari turun' daripada bas. Jadikan pengalaman saudara Muhammad ini sebagai pedoman untuk kita lebih berhati-hati selepas ini. Teringat kata-kata senior saya ketika awal kedatangan saya di Mesir dulu, " Masa melintas jalan tu ingat, nyawa kamu hanya seinci! ". Merujuk kepada kenderaan dan cilok pemandunya. Selepas ini, mungkin kata-kata itu saya jadikan pegangan dan pedoman untuk melintas jalan...Untuk rujukan, sila ke blog Muhammad.


Friday, October 16, 2009

Perilaku Zalim Hj Salim


Suatu ketika dulu...

tong...tang...pang...krenggg...ktungg...ktangg...
Kali ini paip dalam tandas dibaiki dan ditukar baru. Seperti biasa proses islah atau baiki ini akan dibuat paling kurang 3@4 bulan sekali. Setiap kalinya berlainan kerosakan. Sebelum ini, saya redha dan biarkan segala tindakan tuan rumah yang agak kritikal ini jika dibandingkan dengan mana-mana pemilik rumah yang lain.

"Ini resitnya".Sambil Hj Salim menyerahkan sekeping resit harga bertulis tangan kepada saya. Tertera harga 350 LE kesemuannya. "Eh,takkan baiki banyak tu, start lepas Asar abis lepas Maghrib leh sampai 350 LE kot?". Saya bertanya dengan nada yang agak tinggi. "Err, tu cuma jumlah barang dari paip, kepala paip,paip mandi dan segala yang berkaitan. Jumlah kesemuanya ada kat belakang resit tu"...Sekali dengan upah tukang paip, jumlahnya 650LE.".Jawapan yang makin buat saya naik angin. Tak pernah dibuat orang satu resit untuk dua perkara. Satu untuk barang-barang dan di sebelah belakangnya pula untuk upah kepada tukang paip. Yang makin buat saya naik sawan apabila melihat jumlah upah yang dikenakan."Hah, 300 LE??!!!".Dengan muka tak bersalah, Hj Salim mengganguk perlahan.

Tanpa bicara panjang, saya katakan yang kami tak mampu bayar untuk barang-barang inikan pula ditambah dengan jumlah upah yang agak tak masuk akal. Hj Salim mendengus kasar apabila mendengar jawapan saya."Inikan rumah yang kamu tinggal. Paip yang aku baiki tu dah lama, dah bocor".Seperti biasa, ayat untuk buat kami jadi serba salah. Sudah setahun saya bergelumang dengan feel perangai Hj Salim. Tak perlukan masa yang lama, saya membalas dengan kata-kata nekad. "Kalau haji nak kami bayar, ok...ini sewa kami untuk bulan ini, dan ini juga sewa kami yang terakhir. Sambil saya hulurkan duit sewa bulanan kami yang berjumlah 575 LE. "Bulan depan kami akan cari rumah yang lain." Saya balas dengan kata-kata yang dah saya fikirkan sebelum itu. Riak wajah Hj Salim bertukar kelat. Sebenarnya saya panas hati dengan sikap tamaknya yang tak kunjung sudah. Tanpa mempedulikan Hj salim, saya terus masuk ke dalam rumah meninggalkan dia seorang diri...

Tok...tok...tok..tok...
Pintu rumah diketuk selepas beberapa ketika. Muncul Hj Salim dengan senyuman yang jelas dibuat-buat..."Ok macam ni, kita tak payah susahkan hal ini. Aku akan kurangkan dari 650LE kepada 600 LE je. Lagi 50 Le tu aku halalkan". Jelasnya tanpa dipinta. 'Terharu' dengan kata-katanya yang penuh dengan sifat 'pemurah' itu, saya menyumpah seranah Hj Salim(dalam hati je la). Saya menjawab pantas " Maaflah haji, kalau haji nak suruh kami bayar jugak boleh. Tapi kami akan bayar untuk barang-barang je, untuk upah kami takkan bayar. Mapuh la kami nak bayar belake seme( dalam loghat kole berang ). Haji kan tuan rumah ini. Bahkan bangunan ni keseluruhannya. Kami tinggal sini dah la bayar sewa bulanan yang tinggi. Ditambah pula untuk bayar hok islah gini pulok. Kami ni pelajor la haji, bukan kerja macam anak-anak haji!" Penerangan panjang lebar saya luahkan dengan nada geram tapi masih cool. Hj Salim terdiam sejenak seraya menyambung kata-katanya. " Tak pe la, lepas ni la aku bagitau ape-ape keputusannya " lalu berlalu pergi meninggalkan saya ke rumah anak kesanyangannya di tingkat atas.

Kami memang berkira-kira untuk berpindah jika Hj Salim masih lagi berkeras dengan keputusannya untuk memaksa kami untuk membayar semua jumlah yang diberitahu tadi. Kami masih boleh tasammuh untuk membayar separuh daripada harga total.
Selang tak beberapa lama kemudian, pintu rumah kami sekali lagi diketuk. Hj Salim tanpa banyak soal menerangkan yang kami boleh bayar separuh daripada harga yang dikenakan tapi dengan bersyarat. Dah saya jangkakan akan hal ini. Saya pasti syarat tersebut tak dapat tidak sememangnya berkaitan dengan duit. Hj Salim tak pernah lakukan sesuatu yang bakal merugikan di sebelah pihaknya. Itu saya amat pasti dengan carannya.

"Kamu bayar 300Le pun tak pe, tapi sewa rumah kamu bagi tahun depan akan aku naikkan. Sekarang 575 LE akan aku naikkan sebanyak 65oLE bermula awal tahun depan. " Ya Allah, saya terkejut dengan tindakan drastik Hj Salim kali ini. Setiap tahun memang telah kami sedia maklum akan ada kenaikan harga sewa rumah. Jika dibandingkan dengan harga kenaikan sebelum ini hanya sekitar 20-30 LE sahaja, jauh berbeza dengan kali ini sebanyak 75 LE!.
Saya tersenyum pahit sekadar memperlihatkan kepada Hj Salim kebencian dengan keputusan bodohnya itu...

"Saya dan kawan-kawan akan berpindah bulan depan. Itu kata-kata terakhir kami jika haji masih meneruskan niat untuk naikkan sewa sebanyak itu. Lagipun sewa 575 LE ini baru sahaja haji naikkan, belum lagi sampai tempoh untuk setahun...Maaflah ammu(sedikit tinggi). " Fikirku, ayat nekad sebegitu diperlukan ketika saat-saat genting begini. Kalau diikutkan, untuk berpindah bukan perkara yang mudah. Makin bertambah masalah dan kesulitan sebenarnya. Tapi untuk menghadapi kerenah tuan rumah seperti Hj Salim ini, kami lebih rela untuk keluar mencari syaah baru walaupun rumah baru bukan senang dicari dengan harga sewa yang berpatutan.

"Err, jangan begitu...Ok2, aku akan tangguhkan dulu kenaikkan sewa itu ke tahun depan yang berikutnya. Maknanya, untuk bulan depan dan bulan-bulan seterusnya kamu hanya bayar 575 LE sahaja." Terang Hj Salim takut-takut. "Bagaimana dengan duit islah pulak? Kami hanya boleh bayar separuh dari jumlah semua. 300 LE je dan itu akhir kalam kami. " Saya teruskan dengan persoalan asal..." Urmm, baiklah. Aku terima separuh daripada bayaran itu. Tapi kamu kena ingat, sewa kamu untuk tahun depan iaitu bermula dari bulan September akan dinaikkan kepada 650 LE. Camner, kamu setuju@tak?" Jelas Hj Salim penuh terancang. Kami sedikit gembira dengan penjelasan itu tapi timbul masalah baru berkaitan kenaikkan harga sewa. Hal under spot sebegini memerlukan perbincangan yang lebih teliti daripada kami.

Selepas selesai berbalas cadangan dan perbincangan ringkas sesama kami, akhirnya kami bersetuju memandangkan 650 LE itu agak berpatutan jika dibandingkan dengan sewa rumah sahabat-sahabat kami yang lain. Ada di kalangan kami yang menyewa sebuah rumah dengan harga sekitar 700-800 LE sebulan. Tambahan pula, sewa itu hanya akan dinaikkan ke bulan September tahun depan. So, awal tahun depan tiada kenaikan sewa seperti kebiasaannya. Kami bersetuju tapi dengan mengambil pendekatan yang serupa dengannya.

"Baiklah Hj Salim yang baik hati, kami bersetuju. Tapi juga dengan satu syarat daripada kami."Saya menutur kata dengan perlahan." Tabb, mafisymuskillah. Apa die syaratnnya? "Soal Hj Salim terburu-buru...Saya menyambung" Selepas dari hari ini, jika ada kerosakan atau apa-apa yang perlu untuk dibaiki di rumah ini, kami perlu dimaklumkan terlebih dahulu sebelum tindakan islah dijalankan. Dan kami juga perlu tahu jumlah harga yang akan dikenakan sebelum proses islah itu berlaku untuk kami kaji. Jika mahal, kami takkan benarkan islah kat rumah ini. haji fahamkan?" Soal saya bagi memastikan Hj Salim betul-betul faham dengan situasi kami yang hanya seorang pelajar di sini.

Tujuan syarat itu kami kenakan agar selepas ini tiada lagi penganiayaan sewenang-wenangnya sepertimana yang berlaku pada hari ini dan sebelumnya. Sambil mengganguk dengan teragak-agak, terdengar perkataan 'tabb' daripada Hj Salim yang bermaksud baiklah...

Kami tersenyum puas. Saya kira kali ini sebagai 'win-win situation'. Tak seperti kebiasaan. Persoalan adakah Hj Salim akan akan mengikuti syarat yang telah kami persetujui. Akan saya sambung di lain entri. Untuk kali ini, kami tak menang dan kami tak kalah. Kami ingatkan kelegaan kami berpanjangan....Tapi Hj Salim, arab mesir yang licik dan penuh dengan plan untuk mengkayakan dirinya yang dah tersedia kaya. Jauhkan saya dari sikap sebegitu...wana3uzubillah...


Monday, October 12, 2009

Lelaki Acuan Al-Quran

Lelaki Acuan Al-Quran Ialah Seorang Lelaki Yang
Beriman,
Yang Hatinya Disaluti Rasa Taqwa Kepada Allah
SWT,

Yang Sentiasa Haus Dengan Ilmu,
Yang Sentiasa Dahaga Dengan Pahala,
Yang Solatnya Adalah Maruah Dirinya,
Yang Tidak Pernah Takut Berkata Benar,
Yang Tidak Pernah Gentar Untuk Melawan Nafsu,

Lelaki Acuan Al-Quran Ialah Lelaki Yang Menjaga
Tuturkatanya,
Yang Tidak Bermegah Dengan Ilmu Yang
Dimilikinya,
Yang Tidak Bermegah Dengan Harta Dunia Yang
Dicarinya,
Yang Sentiasa Berbuat Kebaikan Kerana
Sifatnya,
Yang Pelindung Yang Mempunyai Ramai
Kawan,
Dan Tidak Mempunyai Musuh Yang
Bersifat Jembalang,

Lelaki Acuan Al-Quran Ialah Lelaki Yang
Menghormati Ibubapanya,
Yang Sentiasa Berbakti Kepada Kedua Orang
Tua Dan Keluarga,
Yang Bakal Menjaga Keharmonian
Rumahtangga,
Yang Akan Mendidik Anak-Anak Dan Isteri
Mendalami Agama Islam,
Yang Mengamalkan Hidup Penuh
Kesederhanaan
Kerana Dunia Baginya Adalah Rumah Sementara
Menunggu Akhirat,

Lelaki Acuan Al-Quran Sentiasa Bersedia Untuk
Agamanya,
Yang Hidup Di Bawah Naungan Al-Quran Dan
Mencontohi Sifat Rasulullah SAW,
Yang Boleh Diajak Berbincang Dan berbicara,
Yang Sujudnya Penuh Kesyukuran Dengan
Rahmat Allah Ke Atasnya,

Lelaki Acuan Al-Quran Tidak Pernah
Membazirkan Masa,
Yang Matanya Kepenatan Kerana Kuat Membaca,
Yang Suaranya Lesu Kerana Penat Mengaji Dan
Berzikir,
Yang Tidurnya Lena Dengan Cahaya Keimanan,
Yang Bangun Subuhnya Penuh Dengan
Kecerdasan,
Kerana Sehari Lagi.....Usianya Bertambah Penuh
Kematangan

Lelaki Acuan Al-Quran Sentiasa Mengingati Mati,
Yang baginya Hidup Di Dunia Adalah Ladang
Akhirat,
Yang Mana Buah Kehidupan Itu Perlu Dibajai Dan
Dijaga Meneruskan,
Perjuangan Islam Sebelum Hari Kemudian,

Lelaki Acuan Al-Quran Ialah,
Lelaki Yang Tidak Mudah Terpesona Dengan
Buaian Dunia Kerana Dia Mengimpikan Syurga,
Di Situlah Rumah Impiannya,
Bersama Wanita Acuan Al-Quran.


...dia...


~DELL INSPIRON 1545~dia buat hari-hariku lebih indah...







dia yang dulu...masih utuh ditakhta utama.


Sunday, October 11, 2009

Jumaat itu...

Alhmdulillah...

Setelah 2 minggu duduk tak kena, makan tak sendawa, tidur tak dibuai mimpi...Akhirnya, dia jadi milikku. Aku menerimanya dan akan menyanyanginya sepenuh hati sebagaimana milikku.

Aku juga mengharapkan kedatangan dia dalam hidupku tak melalaikan, tak melekakan...Makin mendekatkan aku dengan Pemilik sebenar, mendorong aku ke tahap yang lebih baik dari sebelumnya.

Memang hebat perasaan memiliki. Kini, aku bebas melakukan apa jua tindakan ke atasnnya. Tiada lagi mata liar serong yang memandang. Tiada lagi kata-kata cacian yang akan kedengaran. Kini, dia milikku dan terus menjadi milikku selagi waktu mengizinkan.

Sekarang, perasaan sayang dan cinta pada dia makin menebal. Setebal salji di Kutub Utara. Setinggi gunung-ganang di dunia. Seindah bunga di Taman Azhar. Yang pasti, kedatangan dia tidak aku persiakan. Itu pasti!

Amanah yang terpikul di segenap sendi dan belulang, InsyaAllah akan dijalankan sebaiknya. Ikhtilat akan dikurangkan.:). Fadhilat akan ditingkatkan.

Kecantikan lahir dan dalam dia amat memukau setiap insan yang berperasaan murni. Putih, sesuci murni. Hitam sepekat kopi. Kepuasan yang tak terjangkau. Dia sumber inspirasiku.

Masih hangat sentuhanku tika itu. Terlindung kemas dari perilaku asing. Dia, dari jauh memikat kalbu. Dia, menjauh diingat selalu.

Kata-kata klasik..." Jangan kerana sesuatu itu lebih cantik dipandang lebih tinggi, yang kurang dilihat sepi "...oh, tidak sekali-kali aku persiakan dia yang dulu. Masih besar dan kukuh dengan jasa dan budi. Tersemat kukuh di sanubari. Adat zaman, yang baru menjadi perhatian, yang lama dibiar tanpa bayangan. Jika ada sesiapa yang berkenan dan berminat dengan dia yang dulu, hulurkan tangan anda. Tapi jadilah penerima yang berlapang dada dengan mehnah dan tribulasi disebabkan dia yang dulu ini.$$$.:p

Suka sangat dengan dia hingga tiada kata dapat merungkai rasa. meluah bicara. Amat gembira dia hadir, walau kertas bernilai hilang bertukar tangan. Dia akan menemani sisa-sisa hidupku selepas ini sebelum dia ada penganti yang baru.

Thursday, October 8, 2009

:.MONOLOG.:



Pilihan...
Perlukah aku memilih untuk menerima?
Aku takut penerimaan itu melemahkan aku yang tersedia lemah...
Sebelum aku memilikinya, aku berusaha dengan segenap urat besi, seluruh tulang keras, segeliga otak si kancil...
Hari ini, hanya beberapa ketika waktu sahaja untuk aku dapatkannya...
tapi betulkah caraku, bukankah matlamat tidak menghalalkan cara...

Kalam alim ulama' diselami...
"kamu memilih untuk tidak memilih".
Hakikatnya, kita diberi ikhtiar untuk memilih atau tidak dengan aqal dan iman yang ada. Bersandarkan dalil-dalil yang disepakati...
Jangan kita biarkan diri umpama bulu yang diterbangkan angin, kejap ke Timur kejap ke Barat sehinggalah tamat riwayat hidup sesat kita...
Aku tak ingin hidupku sebegitu.
Ditentukan nasib dan tuah semata.
Jauh sekali menerima pakai 'falsafah' lama...
"Untung sabut timbul, untung batu tenggelam"...
Aku harap pilihanku ini diredhai dan aku mampu memikul beban ini tanpa tercicir.
Ya Allah...


MAT

baru balik dari majlis ini.letih yang amat...Tahniah kepada yang terpilih!


Tuesday, October 6, 2009

C.I.N.T.A

Bila kita jatuh cinta pada seseorang, jangan menyiksa diri dengan menganggap bahawa cinta kita tak diterima.

Cinta itu tak pernah ditolak kerana, setiap insan memerlukan, menginginkan untuk dicintai.

Wujudkan cinta itu dengan memberikan sesuatu bukan mengharap harap akan sesuatu sebab, apa yang diberikan kerana cinta selalu datang pada hati kita disaat itu juga.

Kebahagiaan memberi jauh lebih sempurna dari pada kebahagiaan kerana menerima.

Tapi…lain bila kita menginginkan sesuatu yang kita cintai. Keinginan itulah yang memberikan pahit pahit yang menghiris dada…

Jangan menyiksa diri dengan menginginkan sesuatu….

Jangan sia kan cinta dengan beban yang berat mengharap mampu di pikul bahu.

Keinginan memiliki mungkin tak kesampaian…

Tapi…

Percayalah pada diri…
Selalunya cinta yang kita berikan seadanya
Takkan pernah bertepuk sebelah tangan..


  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP