Sunday, October 2, 2011

3 Tiga Tahun...

Jika melihat kepada tajuk entry sebelum ini, anda pasti dapat mengira sudah beberapa lama saya menyepi daripada mengisi coretan perjalanan ceritera saya di sini.

Alhamdulillah dan syukur berpeluang bertamu di Baitullah dan Masjid Nabawi selama 2 minggu amat mengharukan. Akhirnya impian saya dari dalam rahim lagi terlaksana untuk menghadirkan jiwa dan jasad yang penuh noda dan dosa ini ke Haramain, tanah berkah untuk pertama kalinya. Moga ibadat kami diterima...

Kisah jatuh bangun dalam menerima berita kesedihan dalam imtihan dan diakhiri kisah kegembiraan yang lebih manis daripada 'Madu Gurun' pergunungan Sinai. Menadah tangan ke langit atas kesyukuran nikmat kejayaan yang sementara sepanjang tempoh 3 tahun permusafiran di Lembahan Nil yang makin menghampiri penamatnya ini.

Tidak lupa saya titipkan doa kejayaan atas ujian untuk hambaNya yang beriman dengan penangguhan untuk lulus termasuk salah seorang ahlibait saya dan bersamanya lebih daripada 30 lagi sahabat seperjuangan.

Melepasi garisan LULUS bukan bermakna saya mendabik dada dengan segulung Ijazah yang tidak layak untuk saya ini dan menjuih muncung kepada mereka yang ditangguhkan kejayaannya bahkan saya sangat mencemburui akan ketabahan dan tawadhuk mereka dalam menghadapinya.

Benar, kejayaan ini hanya ukuran dunia yang tidak semestinya dikira berjaya di Akhirat sana. Saya mengharapkan kebaikan untuk keduanya. Ini juga merupakan kunci untuk saya terus melaburkan diri dalam medan yang sebenarnya.

Allah itu Maha Kaya dan Maha Hebat. Firman Allah Taala yang bermaksud:

Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Ia juga yang menyempitkannya. Dan mereka (yang ingkar): bergembira dengan kehidupan dunia, sedang kehidupan dunia itu tidak lain, hanyalah kesenangan yang kecil dan tidak, kekal berbanding dengan kesenangan hari akhirat. (Ar-Ra'd 13:26)

Saya hanya mengharapkan dunia itu hanya di dalam gengaman tangan saya supaya mudah untuk saya mencampakkannya bukan di dalam hati untuk saya tanamkan bersama jasad saya hingga bertemu tanah.

Akhirnya, dengan ilmu yang sedikit cuma dan Ijazah yang menjadi ukuran di mata manusia ini, dengan keduanya saya mengharapkan manfaatnya untuk diri saya dan orang lain(masyarakat). Moga Allah tinggikan saya dengan ilmu ini bukan mencela saya dengan ilmu ini. Dunia hanya sebagai ladang untuk menuai hasilnya di Akhirat nanti.





2 comments:

bintulwalideyn October 28, 2011 at 11:36 PM  

TbaarakaLlahu 3lek. Allah yuftah wa yatqabbal a3maalokoum, Ostad. Moga berakahNya menyimbahi jalan juang Pedagang yang seorang ini..Ameen ya Rabb.

@MBe November 7, 2011 at 1:11 AM  

ameen ya Rabb...perlu juga doa anda sebagai suluhan cahya ketika kegelapan=)

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP