Wednesday, December 29, 2010

Tinta adik untuk abang

Ucapan terakhir beliau mengimbau saat-saat kehidupan bersama diungkit kembali. Sekalung penghargaan diucapkan. Sukar sekali untuk mendengar kalam sebegini 'ikhlas' daripada beliau. Selang beberapa patah perkataan, beliau terdiam. Hilang kata-kata barangkali, mungkin juga menangkis kepiluan yang bersarang dalam hatinya. Saat itu semua diam, patuh...

"Ok la tu, doa pulak lah. Lewat dah ni" Keheningan ini dipecahkan oleh suara salah seorang di antara kami.

Amin...amin...amin...

Itu doa paling sayu bagi saya. Titip-titip doanya kali ini, lain. Masing-masing masih kekal di posisi berhadapan dengannya. Diakhiri dengan selawat atas junjungan Baginda SAW, doa itu disudahi dengan berat. Kerna itu petanda, kami makin hampir pada perpisahan.

"Lepas wida3 boleh masuk doh. Kalau masuk awal mungkin tak dok masalah dengan barang-barang" Tegas kata-kata dari Mat. Beliau mengiyakan sambil tersenyum. Tidak seperti senyumannya yang selalu menghiasai hari-harinya bersama kami sebelum ini. Hampir kesemuanya bersalaman dan berpelukan. Tanda pengakhiran di Lembahan Nil.

Sampai giliran saya...

Dari awal, saya memerhati pergerakan dan tindakannya. Bermula ketika bertolak dari Shoubra lagi saya perkemaskan sudut khusus untuk beliau. Pertuturannya, ketawanya, bisikannya, lirikan matannya. Tidak terlepas dari penglihatan manusia saya...Aduh, bisa sungguh saat perpisahan itu.

"Eh, cepat la salam dengan aku. Tak dok orang doh ke hok nok salam dengan aku ni" Huluran tangannya saya biarkan. Masih dengan guraunnya. Beliau beralih pada teman sebelah saya. Kembali semula kepada saya. Saya hulurkan tangan dan beliau menyambut sambil tersenyum. Pantas saya memeluk...Kemas. Seolah itu pertemuan terakhir kami.
"Maaf banyok-banyok ustak..."
Saya berbisik lembut di telinganya...

Di saat itu, tumpahnya air mata lelaki paling ceria dalam hidup saya. Lelaki yang menjadi kawan...juga abang saya. Bertahun dengannya, inilah kali pertama saya melihatnya sebegini rupa. Saya hampir turut sama dengannya. Tenggelam dengan emosi. Lupa akan akhowat bersebelahan dengan kami. Dialih kedudukan kami supaya tidak terlihat tangisan lelaki ini. Allah...Saya akhirnya akur, amat payah menahan air mata di saat jiwa yang dipenuhi kesayuan.

Lama kami berkeadaan begitu, amat sukar ingin lepaskan beliau pergi. Kisah hidup kami berjilid jika dibukukan. Berpuluh novel hangat boleh dipasarkan...Tapi, lebih baik disimpan untuk kenangan sebagai sokongan 'kaki' untuk berpijak di sini.

Beliau jauh kelihatan, melambai sayu. Perpisahan seorang senior yang amat disenangi. 5 tahun kisah hidupnya tercoret di sini. Kepulangan julungkali ke Malaysia setelah penat lelahnya berhasil dinatijahkan dengan segulung ijazah.

Moga kehidupan kamu lebih baik dari sebelumnya. Doa kamu untuk kami amat diperlukan. Allah, jagalah beliau di bawah rahmat-Mu.

Untuk beliau...Ustaz Akhori Ghazali, BA (Hons) Syariah Islamiah, Al-Azhar. Selamat tiba pada 27 Disember 2010 di tanah air, Malaysia.





2 comments:

Nothing Special December 29, 2010 at 12:59 PM  

balik doh ore lamo.sunyi la mesir.hehe.

@MBe January 3, 2011 at 11:41 PM  

sunyi amat din.nasib bek de lg hok tukg suke kuat.haha

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP